PENGALAMAN SEMI BACKPACKER KE KAMBOJA (SIEM REAP, PHNOM PENH) PART 1

By HelgaChrist - February 03, 2018

Hi! Welcome back to my journal. Kali ini gw mau berbagipengalaman liburan terakhir gw. Disini gw mengambil ke beberapa destinasi (KL-Kamboja-Vietnam-SG), KL & SG cuma rute transit karna tujuan sebenarnya adalah Kamboja & Vietnam saja. Nah rute yang diambil Palembang - KL, KL-Siem Reap, Siem Reap-Phnom Penh, Phnom Penh-Ho Chi Minh City, HCMC-Da Nang, Da Nang-Hoi An, HCMC-KL, KL-SG, lumayan panjang dari tanggal 11-21 Januari karna awalnya cuma mau ngebolang berdua eh taunya ortu ikut ya mau ga mau harus tetap jalan sesuai rute awal.

Nah disini gw bakalan nulis rincian perjalanan + biaya pengeluaran. Tentunya biaya yang gw bagi disini bukan yang termurah (karna ada ortu tidak sepenuhnya backpacker), Disini gw bakal share ke kalian khusus tentang Kamboja, di post selanjutnya gw bakal ngebahas lanjutan yang Vietnam.

Disini yang akan gw masukin ke biaya pengeluaran adalah yang pokok, jadi jajan ga akan gw itung ke pengeluaran (gw tandaiin *) tapi tetep gw kasih tau kira kira jajannya berapa & rincian biaya disini adalah perorang (udah di bagi sesuai jumlah orang yang ikut)






Ok let's get started!
Berbekalan hobi gw yang mantengin freeseat air asia akhirnya gw dapet tiket super murah buat liburan semester kali ini, FYI gw belinya udah dari setahun lalu bahkan sebelum gw ke Hong Kong.
Palembang - KL PP Rp 270.000 nantinya gw bakal hangusin tiket baliknya karna gw ke SG

DAY 1 KL

Untungnya 1 bulan sebelum keberangkatan flight dari PLB-KL dimajukan jadi kita nyampe lebih pagi kira jam 10 pagi, gw nungguin dulu flight kakak gw dari Jakarta di KLIA2 sambil makan siang RM13, Dari Airport kita langsung menuju KL Sentral dengan menggunakan Skybus RM12, nah flight kita ke Siem Reap jam 7 pagi dan harus udah ada di Airport jam 5 pagi besoknya, tapi berhubung gw bawa ortu ga mungkin tidur di Airport jadi kita nginep sehari di KL Sentral (Easy Hotel Rp 156.000/ orang *optional) kalo nginep hotel ini bener bener ok, cukup jalan kaki 3menit langsung nyampe ke Bus Stop dan lokasinya di sebelah sevel kamarnya juga bersih dan ok. 

Btw semua perjalanan gw book hotel via booking.com (bukan disponsorin), tapi oke banget karna udah lebih dari 5 trip di booking.com ada yang namanya Genius Rewards, tergantung propertynya sih biayanya ada benefit welcome drink / early checkin - late checkout / plus 10% disc. Btw kalo mau booking bisa pake kode referal berikut https://www.booking.com/s/35_6/a86e89af US$15 Off kamu akan mendapat diskon US$15 lumayan banget kan. Prinsip gw ga penting hotel mahal kalo cuma numpang tidur yang penting nyaman & bersih, lain ceritanya di Da Nang nanti karna kita akan di resort seharian


Lanjut lagi, karna bosen akhirnya kita mampir bentar ke Suria KLCC, sebelumnya kita mampir dulu ke Nu Sentral kebetulan lagi banyak sale pas kita pergi, Transport PP RM5 dan makan RM 10. Gw ga kemana sih di KL karna emang cuma buat transit rencana awalnya mau makan di Alor Street cuma karena hujan akhirnya dicancel. Yang paling gw suka ke malay jajannya murah masih mahalan gw nongkrong di Bali kayanya

Pengeluaran Hari 1 = Rp 270.000 + RM40 = Rp 406.000 

belum termasuk hotel yang optional, belanja dan jajan

Rate yang di convert 1 RM = Rp 3.400

DAY 2 SIEM REAP

Jam 3 pagi kita langsung mengejar bus di KL Sentral ke Airport RM12, Tiket super murah KL-Siem Reap Rp 153.000, untuk breakfast gw pesen In-flight food RM10. Kira kira pukul 10 pagi kita nyampe di Siem Reap Int'l Airport diluar dugaan turun dari pesawat gw bingung kok dingin padahal sebelumnya gw rajin ngecek suhu sebulan sebelumnya masih di angka 22C, pas di airport gw cek ternyata 17C, siap siap bawa jaket. 

Jalan si Siem Reap berdebu



Di Kamboja kita bisa menggunakan 2 mata uang yaitu USD dan KHR. Tapi kebanyakan memang memang pembayaran menggunakan USD, tips jangan menukarkan uang ke mata uang lokal, karna kalo lebih nanti bakalan ribet karna mata uang lokal susah untuk diterima di negara lain, jadi kalo misalnya dapat kembalian KHR sebisa mungkin dihabiskan dulu. Selama di Siem Reap gw sewa tuk tuk, kebetulan abangnya bisa bahasa melayu, malah ga bisa bahasa inggris, tuk tuk 2 Hari disewa dengan harga US$35 (termasuk sunrise di Angkor Wat), bagi 4 -= USD8.75.

Selama di Siem Reap kita menginap di Siem Reap Green Guesthouse, enaknya disini kamarnya gede banget, bahkan lebih gede ruang tamu dikamarnya, lokasinya cukup strategis ke pubstreet juga bisa jalan kaki cuma 15 menit, untuk 2 malam disini USD15/orang. Bisa dibilang Siem Reap ini kota klasik sih, setelah check in kita langsung diajak berkeliling dengan abang Tuk Tuk, pertama tama kita beli sim card, kalo beli dengan abang tuk tuk kita bisa mendapatkan sim card lebih murah dari Airport USD3 unlimited kuota & call berlaku seminggu. Btw disini hampir semua atraksi wisata itu berbayar dan lumayan mahal mahal dan memang kebanyakan wisata sejarah. Setelah membeli sim card kita langsung ke War Museum, tiket masuk USD5, disini kita bisa melihat koleksi senjata senajata jaman perang



Tempat ini cukup menarik dan menyedihkan kalo melihat jaman perang dulu, baru sebentar masuk belum puas berkeliling emak gw ngajakin keluar... Ya itulah resikonya ngajak emak emak ga mau ke tempat yang agak serem gini maunya shopping aja... Berasa rugi gitu bayar baru masuk bentar banget...


Setelah melimpir dari War Museum kita diajak abang Tuk Tuk ke Senteurs d'angkor jadi disini kita bisa melihat proses membuatan sabun secara GRATIS dan ada tour guidenya yang akan menjelaskan kita. Disini juga ada toko souvenirnya gw beli beberapa sabunnya enak banget wanginya dan cukup murah kira kira USD2 sebijinya.




Sebenernya di Siem Reap ada beberapa tempat yang gratis juga di Artisan d'angkor dan silk farm, mereka juga punya free shuttle btw.


Setelah puas belanja berbagai macam sabun akhirnya gw dianter ke tempat makan sama si abang tuk tuk yang penting makanan khas lokal gitu gw bilang. Akhirnya gw diajak ke Muslim Family Kitchen. Mungkin karna dari Indonesia kita dikira muslim dan dibawa kesini tapi gw sih ga masalah, btw katanya sih ini the best halal resto yang ada di sini. Btw abang tuk tuknya ga mau diajak makan bareng 


Menu

Lok Lak

Btw porsi makan disini lumayan gede gede banget apalagi di tempat lokal, bisa dibagi 2  bahkan 3 orang menurut kapasitas perut gw. Makan disini kira kira USD5.5 /orang. Setelah makan gw bingung mau kemana, akhirnya kita minta abang tuk tuk buat nganter balik dulu sembari kita ngecharge perkakas. Kita minta dijemput lagi jam 5 buat belanja oleh oleh & ke pub street

Sebelum belanja oleh oleh kita diajak mampir ke Wat Preah Prom Rath Temple 




Lanjut ke old market cari oleh oleh


Buat yang jago nawar ini tempat cocok buat hunting oleh oleh tapi gw rasa tetep lebih murah thailand, kayanya sih barang barang disini kebanyakan ngambil dari Thailand. Karna gw ga pinter nawar dan ga tegaan akhiran gw dapet pajangan angkor wat 3biji seharga USD11 dengan harga yang dibuka 5dollar sebiji, di Pisa aja yang modelnya begini cuma 1 euro ga pake ditawar.


Setelah pusing muter muter sambil nunggu agak gelap kita mampir ke Pubstreet, cuma butuh jalan 1 menit langsung nyampe


 Oh iya btw kalo kalian suka minum minum disini pusatnya, di Kamboja sendiri beer cukup murah USD 0.50/gelas atau USD2.5/pitcher. untuk segala jenis minuman alkohol dengan merk seperti Jack D, Vodka dll disini juga murah banget loh untuk Vodka yang seharga 600.000 di Indonesia, disini bisa didapatkan dengan hanya 12 dollar



Disini kita sekalian makan malam di easy speaking restaurant sekitar USD5.5, selesai makan kita cari jajanan di night market yang berjarak cuma 1 menit, belanja kebutuhan sehari hari sekalian beli kebab USD2 *

Setelah itu kita langsung pulang siap siap karna besok jam 5 pagi kita bakal jalan

Total hari ke 2 = Rp 153.000 + RM 22 + USD42.75 = Rp 804.925

Rate yang di convert 1 RM = Rp 3.400, 1 USD - Rp 13.500


DAY 3 SIEM REAP


Jam 5 pagi kita dijemput abang tuk tuk untuk melihat sunrise di Angkor Wat, pagi pagi suhu di 15C ditambah angin kenceng lumayan bikin badan merinding. Kita diturunkan di kantor penjualan tiket. Lumayan kaget pagi pagi begini udah kaya ngantri sembako ramenya yang dibuka bahkan puluhan counter. Untuk masuk ke Angkor Wat lumayan menguras kantong USD37/harinya. ada juga paket yang 3 hari atau seminggu kalo sehari buat kamu belum cukup.

antrian tiket

Lokasi angkor watnya jauh banget dari tempat penjualan tiketnya, kira kira 15 menit dengan Tuk Tuk. Selain tuk tuk bisa juga menyewa motor, atau sepeda. Paling enak sih pake Tuk Tuk karna di abang lebih mengerti tempat jadi ga buang buang waktu.

Dari pintu masuk Angkor wat ternyata kita masih harus jalan kaki lagi kira kira 15 menit untuk sampai di tempat yang menjadi spot foto sunrise. Udah ngikutin para bule hunting timelapse di tengah lama gitu gw bingung kok begini aja beda sama difoto, eh gw liat dipinggir sungai kok ramean disana. Ternyata oh ternyata gw ngikutin jalan sesat, spot yang bener untuk foto itu di pinggir danau persis nantinya bisa bakal dapet foto kece kuil yang mantul di air, oke 15menit gw terbuang sia sia








Lanjut ke Spot berikutnya kita stop di jembatan yang iconic





Spot selanjutnya Bayon Temple




Bayon Temple ini favorit gw sih, unik 





Lanjut ke Ta Prohm ini lokasinya film Tomb Rider







Waktu kita kesini kuil ini masih dalam tahap renovasi. Untuk menuju kuil lumayan jauh jalan masuk kedalam, rute sengaja dibuat memelilingi kuil jadi kita tidak bisa potong jalan, untuk mencari spot foto dari scene Angelina Jolie ini cukup sulit karna ada beberapa spot dengan akar pohon kebawah dan semua spornya pada rame antri foto seolah olah itu adalah spot yang asli jadi bingung beneran. 


Setelah capek muter muter sampe jam 12 akhirnya kita makan didekat kuil, belajar dari pengalaman sebelumnya tentang porsi makan yang gede disini akhirnya coba pesen 1 dulu, benar saja yang datang porsinya gede banget, rata rata kedai kecil warung yang berada di dengan Kuil memang harganya lebih mahal dari biasanya tapi tetep oke kalo dilihat dari porsinya yang gede, makan siang USD5. Setengah hari olahraga di Komplek Angkor Wat lumayan bikin pegel akhirnya kita minta abang Tuk tuk untuk pulang istirahat, 

sorenya karna bingung cari makan dimana akhirnya kita tanya sama staffnya restonya buka jam berapa, FYI di guesthousenya ada resto sendiri cuma herannya ga keliatan kehidupan di restonya. Ternyata made by order setelah jam 5 sore, akhirnya kita makan disitu aja. Betapa kagetnya ternyata murah banget makanan disini dan menurut gw ini makanan terenak selama gw di siem reap ya di resto guesthouse sendiri... Makan USD3.50, malemnya kita balik lagi ke night market tapi dengan jalan kaki sekalian ngecek kantor Mekong Express ternyata deket cuma 10 menit jalanan kaki.

Pengeluaran Hari ke 3 = USD 45.50 = Rp 614.250

ate yang di convert 1 RM = Rp 3.400, 1 USD - Rp 13.500


DAY 4 PHNOM PENH

Jam 9 pagi jadwal bus kita ke Phnom Penh berangkat, sebelumnya kita udah bilang sama abang Tuk Tuk buat nganter ke Kantor mekong express karna ribet bawa koper USD1.25. Sebenernya mekong express menyediakan pick up service cuma karna males nelpon akhirnya pake tuk tuk aja, lokasinya didepan supermarket & pom bensin 
kantor bus mekong express




Untuk mendapatkan tiket yang lebih murah bisa melakukan reservasi via online terlebih dahulu. Siem Reap - Phnom Penh Rp 152.000 (rate cc), untungnya karna kita kepagian akhirnya ditawarkan staffnya untuk berangkat lebih pagi karna busnya masih ada yang kosong, perjalanan sekitar 7jam. Fasilitas yang didapat snack, wifi. Ditengah perjalanan nanti kita akan diturunkan di salah satu restaurant untuk makan dengan waktu 20 menit, saran gw mending beli 1 aja makanan, disini kita mesem 1 nunggu makanan dapet udah sisa 5 menit lagi aja akhirnya makanan kita bungkus USD3

Dari Mekong office di Phnom Penh ke Good morning guest house kita naik tuk tuk USD4 benerannya ini deket cuma abang tuk tuknya ga tau alhasil kita muter muter. Kesan pertama yang muncul di otak gw ketika ngeliat phnom penh adalah Jakarta. Pusing liatnya macet, jalanan semerawutan alhasil gw ga mood kemana mana pada guesthousenya USD 5 deket sama Royal palace, gw milih istirahat aja karna juga nyampenya udah sore jadi males. Makan di guesthouse USD 4.50. Sebelumnya di kantor mekong express kita udah request untuk bus besok kita dijemput disini jam 8 pagi. Untungnya kita minta jemput karna ternyata lokasi drop off dari siem reap tadi berbeda dengan lokasi untuk ke Ho Chi Minh

Pengeluaran hari ke 4= Rp 152.000 + USD12.50 = 320.750


Nah Total Pengeluaran 4 hari = Rp 406.000 + Rp 804.925 + 614.250 + 320.750 = Rp 2.145.925

(Harga diatas termasuk kebutuhan pokok makan, tempat tinggal, tiket masuk, transportasi, tiket pesawat PLB-KL PP, KL-Siem Reap)
(Tidak termasuk kebutuhan pribadi, shopping, jajan, tips)


Hari ke 5 yaitu Phnom Penh- HCM disambung disini ya Vietnam trip

  • Share:

You Might Also Like

5 comments

  1. Wah, boleh juga nih buat catetan. Secara ntar lebaran juga mau ke Siem Reap. Ada makanan eksotis nggak di Siem Reap?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo kak, di kamboja ada banyak makanan khas khmer, yg paling banyak bisa ditemui di restoran ada fish amok (sup ikan) & lok lak (mirip sapi lada hitam). kalo mau wisata kuliner ekstrim juga ada laba laba dan lainnya

      Delete
  2. Halo.. Bisa minta kontak kamu.. Ada yg mau sy tny2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi silahkan email di helgachristina@yahoo.com

      Delete
  3. Mas kesana pengurusan visa gmn? Apa ga perlu? Jadi tinggal kesana tanpa perlu mengurus apa apa untuk visa..? Atau perlu menghubungi kedutaan terlebih dahulu?

    ReplyDelete